09 Oktober 2006

Kecemasan Wanita

Bulan ramadhan begini kadang saya teringat pada kejadian berapa tahun lalu. Ketika pulang sholat shubuh dari mesjid tiba-tiba dicegat cewek (akhwat). sebutlah namanya vai.
vai: asslaamu'alaikum kak ech.
ech: wa'alaikum salam
vai: kak ech, boleh minta tolong.. plisss
ech: tolong apa?
vai: tolong sampaikan sama kak mao (bukan nama sebenarnya). Kalau2 saya ada salah mohon di maafkan..
ech: Kenapa ga ngomong langsung sama orangnya? tuh dia
(Orang yang dimaksud ada di depan, jalan duluan)
vai: Iya.. saya tadi udah manggil kak mao, tapi dia diem aja. ga mau nengok, mungkin dia lagi marah..
ech: Ga denger kali...
vai: Ga mungkin laaa ga denger, orang sepi..
ech: emang kamu salah apa?
vai: Ga tau...
ech: ??@#$%?!
vai: Iya, mungkin saya pernah ngomong salah, tapi ga tau yang omongan yang mana (lalu di ulang lagi permohonan maafnya dengan lebih panjang lebar)
ech: Iya nanti disampein deh... (ga mau bahas lebih lanjut)
vai: Makasih kak ech. assalaamu'alaikum
ech: Wa'alaikum salam

Dirumah, tanpa menyinggung coversation diatas, saya tanya yang bersangkutan:
ech: Bukannya tadi waktu dari mesjid kamu dipanggil-panggil sama si vai?
mao: Ohh. iya sih, tapi tadi gua pura2 ga denger aja.
ech: Kenapa?
mao: Soale gua lagi kebelet boker men..
**Gubrak**

Pengalaman mirip seperti ini terjadi beberapa kali. Waktu SMA, Konon saya adalah penyebab salah satu guru saya (wanita) keluar dari sekolah (ah.. malu kalau diceritain). Waktu kuliah jangan ditanyalah (padahal teman wanita selama kuliah ga terlalu banyak). Ada seorang teman wanita kalau membalas email selalu telat. Alasannya: Disangkanya saya marah terhadap email dia sebelumnya. Jadi dia baru membaca email saya (dan membalasnya) setelah suasana bathin dan mentalnya siap. Agak sedikit aneh, padahal saya sangat menikmati isi emailnya. Ketika saya sudah bekerja, masih kejadian juga. Teman kantor yang sudah ibu-ibu sering menegur ketika saya kelihatan diam dan menasehati untuk saling memaafkan sesama teman (padahal saya diam aja karena sedang mikirin problem yang belum kelar).

tampaknya kaum wanita cenderung mencemaskan perasaan orang lain terhadap dirinya. Setelah saya menikah-pun masih sering tidak habis pikir. Ah sudah lah.... jangan diterusin ^_^

6 komentar:

semperman mengatakan...

gw jd inget saat masih di sukasari nih. sewaktu klean-klean masih di TPB,kita-kita yg "senior" sering rada cemas kalo pulang kuliah rada sore-an. cemas kalo nasi-nya diabisin klean-klean ....ha..ha..ha...

Muhammad Mufti mengatakan...

Biasa to mas, wanita dari dulu senangnya maen perasaan kayak gitu...

Anonim mengatakan...

wah ....gw kagak doyan nasi loe lagi itu....tapi ada orang yang makan nasi lauk kentang dengan pembuka ubi goreng plus penutup awug...he...he.... karbohidrat mania

pyuriko mengatakan...

ketahuan deh,... duh malunya.

ech mengatakan...

Kenapa jadi pada ngomongin nasi (dan karbohidrat)??

anna mengatakan...

mohon maaf lahir batin.berita hari ini